Pages

Monday, September 30, 2013

ZAMAN KOLEJ DAN KAMPUS

Part 2

Walaupun keputusan peperiksaan agak teruk namun saya masih ditawarkan untuk menduduki tingkatan 6. Oleh kerana minat untuk bersekolah sudah hilang saya memutuskan untuk menolak tawaran tersebut. Beberapa bulan selepas itu saya menerima satu lagi tawaran untuk melanjutkan pelajaran di KUSZA (Kolej Agama Sultan Zainal Abidin) yang kini dikenali sebagai UniSZA (Universiti Sultan Zainal Abidin). Alhamdulillah bertapa bersyukurnya kerana saya ditawarkan untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang INTRADE (International Trading) yang sememangnya itulah impian saya ketika kanak-kanak lagi.

Pertama kali menjejaki alam kampus semangat saya berkobar-kobar. Misi kemenara gading tercapai dan saya semakin bersemangat sewaktu induksi bersama senior dikampus. Semester pertama berjalan dengan baik. Namun tidak lama tatkala masuk ke semester kedua perasaan dan keinginan saya sudah mula down. Kami diberitahu yang Bidang Perdagangan Antarabangsa telah dibubarkan kerana pelajar dibidang itu hanya 3 orang sahaja.

Fikiran saya kosong kerana tiada satupun bidang yang ditawarkan menarik perhatian saya. Ketika itu juga perjalanan bagaikan terhenti. Saya ibarat ditolak masuk kebidang yang saya sendiri meletakkan diri saya cukup asing disitu. Itu betul terjadi bila saya menerima surat dari pihak kolej yang saya sudahpun diberhentikan. Pertama kali juga saya bersua dengan kegagalan.

Selepas satu tahun berlalu saya masih merasa gagal, tidak tahu apa yang saya mahu dimasa depan. Selepas itu saya terbaca dikeratan akhbar tentang UPUM (Unit Perundingan Universiti Malaya) - Universiti pertama di Malaysia. Saya memohon untuk masuk dan saya dapat masuk! Tapi saya perlu bermula semula seperti tahun pertama dikampus. Kena melalui orientasi kembali, berkenalan dan sebagainya. Walaupun agak leceh namun saya tetapkan hati untuk tidak berhenti separuh jalan.

Menjadi seorang yang peramah dalam kelas, saya dipilih menjawat jawatan Penolong Biro Agama. Jadual semakin padat dan rehat juga terhad. Emosi pula semakin terganggu pantang salah dan silap amarah akan keluar. Pada masa yang sama saya juga bekerja separuh masa memandangkan saya di ibu kota perlu berdikari sendiri. Waktu itu agak mencabar bagaimana saya mendapat tenaga untuk menjalani setiap hari saya.

Pada tahun 2003, saya menyambung pelajaran di Kolej Islam Antarabangsa dalam bidang Teknologi Maklumat. Pertama kali mendaftarkan diri tanpa seorangpun keluarga menemani. Saya menjadi seorang yang cukup pendiam dan kurang bergaul. Sekali lagi pengalaman dengan perasaan berbeza dimana pihak kolej menyewa dibangunan bekas kilang. Saya dan kawan-kawan hanya tinggal setahun diasrama yang disediakan kemudian berpindah asrama dibangunan kolej dan kemudian terpaksa mencari rumah sewa kerana tempat terlalu terhad dan kecil.


Tidak lama disitu kami sekali lagi perlu berpindah ketempat yang lain pula disebabkan pihak kolej mendapat tempat yang lebih selesa untuk belajar. Rasa macam kaum nomad pun ada yang terpaksa berpindah randah untuk menternak sebaliknya kami untuk mendapatkan ILMU. Terlalu banyak jurang menuju 'KEJAYAAN' yang perlu saya harungi!

Jadi, Boleh kita katakan bahawa masa "NAIK", masa "HEBAT", masa "SERONOK", masa "SUKAR" dan masa "JATUH" sebagai pengalaman? Satu perkara yang pasti masa depan kita tidak akan pernah sama kerana jurang laluan juga berbeza. Ketika zaman kanak-kanak saya pernah terbaca buku BERANI GAGAL karangan Billi Lim dan sekali lagi saya ternampak buku DARE TO FAIL karangan beliau yang mana saya beli tapi tidak baca.

Sebelum meninggalkan kampus saya putuskan untuk menjadi terbaik diluar sana. Ketika itu tahun 2007. Saya tamat belajar dalam bidang Teknologi Maklumat. Saya cukup yakin untuk mendapat kerja yang bagus disektor kerajaan mahupun swasta. Namun sebaliknya saya menganggur kerana tiada pengalaman bekerja.


Seorang jutawan pernah berkata di dalam ceramah beliau ..
“Hari ini, jika anda ada diploma atau ijazah, ianya TIDAK akan JAMIN anda menjadi KAYA, paling hebat, ianya sekadar menjamin agar anda TIDAK MISKIN dan mati kelaparan.”

ZAMAN KOLEJ DAN KAMPUS

Part 1

Cerita sebelum ini berkenaan sebahagian dari kehidupan bersama keluarga dan pengalaman kami untuk teruskan hidup akan datang. Pada tahun 2000 saya ditingkatan 5 Sekolah Menengah daerah Setiu, Terengganu, Malaysia - Saya telah melakar sejarah tahun itu - menjadi gadis pertama ditingkatan 5 yang melawan kembali percakapan guru bahasa english dikhalayak pelajar asrama. Waktu itu saya berumur 17 tahun.

Saya tidak dapat lupakan insiden itu sehingga hari ini. Anda mungkin tidak akan percaya, tapi peristiwa itu merupakan pelajaran terhebat dalam hidup dan telah menukar saya menjadi seorang yang sangat bersyukur. Ia telah mengajar saya bagaimana bercakap dikhalayak ramai. - Cerita terlalu panjang untuk dikongsikan disini. Akhir tahun tingkatan 5 saya menduduki peperiksaan, sekali lagi saya belajar satu lagi pengalaman hidup.

Kami terpaksa menunggu bertahun-tahun sehingga saat terakhir untuk menjawab hanya beberapa helai kertas soalan dalam beberapa jam sahaja. Dengan erti kata yang lain tidur malam terpaksa dikorbankan. Hari berikutnya bila saya sampai dikelas peperiksaan akal saya dah kosong! Saya jawab soalan peperiksaan dengan teruk. Saya dapat hanya satu 'A' sahaja. Saya kagum dengan mereka yang boleh menjawab soalan dengan baik.

Beberapa tahun selepas itu saya dapat jawapan pada persoalan tersebut - sesuatu yang dikenali sebagai 'teknik menjawab soalan peperiksaan!' Dalam pada masa yang sama saya terfikir pergi ke sekolah sepatutnya untuk menerima ILMU, bukan untuk belajar bagaimana menjawab soalan dengan betul.

ZAMAN KANAK-KANAK

Saya merupakan anak ke 5 dari 6 orang adik beradik. Ayah saya meninggal ketika umur saya 7 tahun dan Ibu saya merupakan surirumah sepenuh masa. Dilahirkan dalam keluarga yang kurang senang menyebabkan ada ketika etika atau percakapan yang agak kurang menyenangkan orang lain juga. Bila berada dalam kategori ini, zaman kanak-kanak yang seronok ketika ada ayah semakin hambar. Kami adik beradik kadang-kadang mencemuh antara satu sama lain, bertengkar, memarahi dan pelbagai lagi keadaan timbul.

Saya hanya diperkenalkan dengan singgan ikan paling tidakpun ikan goreng, ayam jauh sekali. Saya tidak tahu samada ibu sengaja atau sememangnya ibu tidak mempunyai wang tapi apa yang saya tahu ibu memberikan layanan terbaik bila bersama adik beradiknya. Cara ibu berfikir menyebabkan agak sukar untuk kami adik beradik memahami tindak tanduk ibu sebenarnya. Kadang-kadang saya sendiri yang akan menjadi tempat kemarahan ibu.

Saya masih ingat  ketika saya menziarahi kakak dirumah bapa saudara. Entah bagaimana kami berdua bergaduh dan saya mengemas barang untuk pulang ke rumah ibu. Pertama kali keberanian muncul menaiki bas seorang diri tanpa ditemani siapa hanya amarah yang tidak tarluah. Sampai dirumah perut berkeroncong minta diisi. Seingat saya ketika ingin menyuap makan tiba-tiba kayu besar yang menjadi lock kedai  dan sepanjang galah menyinggah pada belakang tubuh tanpa sebab.

Ada lagi satu yang saya ingat, saya telah dikejar menggunakan parang menyebabkan saya lari mengelilingi rumah kerana saya telah menjawab setiap leteran ibu. Ketika itu saya hanya mampu berharap agar ibu boleh menjadi ibu yang baik dan penyabar seperti ibu orang lain juga. Mungkin ibu jadi begitu disebabkan zaman kanak-kanaknya. Ibu pernah bercerita ketika dia dizaman kanak-kanak dia sudah dilatih untuk menjadi ibubapa kepada adik adiknya.

Selain dari rumah ada satu lagi tempat yang saya juga tidak suka iaitu sekolah. Bagi saya pergi ke sekolah adalah situasi yang membosankan. Ini kerana kebanyakkan guru disekolah hanya tahu menjerit berbanding mengajar. Bila ada soalan yang saya tidak tahu jawab, saya akan kena naik atas kerusi atau paling tidak pun saya akan kena pulas diperut. Rumah macam duduk dalam api, sekolah pula macam masuk dalam oven. Alternatif terbaik adalah berpeleseran (lepak) dirumah kawan atau 'geng'.

Lepas balik sekolah pasti ikut kawan lepak dirumah mereka sambil tengok tv dan gelak kuat-kuat. Itu antara senario ketika zaman kanak-kanak yang tidak pernah saya bongkarkan pada sesiapapun. Dibesarkan diantara dua keadaan mencabar. Saya boleh katakan semua adik beradik ketika zaman kecil hidup dalam amarah dan takut dan saya juga berani katakan yang keadaan itu sedikit sebanyak memberi efek pada masa sekarang.

Sama juga dengan semua, ramai diantara kita dalam kehidupan ini mengalami titik tolak tersendiri. Kehidupan mungkin memberi impak yang tidak bagus pada kita. Mungkin kita pernah katakan tidak adil dan kenapa kita. Untuk mencari jawapan mungkin kita akan mengalami gangguan mental dan psikologi yang menakutkan. Tapi disebalik itu adalah pengajaran untuk kita mengeluarkan energi baru tanpa menoleh kebelakang lagi yang hanya tinggal untuk kita adalah masa depan.

Tuesday, September 17, 2013

DOA BUAT SUAMI

Bismillahirrahmanirrahim..
Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim

Kau ampunilah dosa-dosa ku yang telah ku buat..
Kau limpahkanlah aku dengan kesabaran yang tiada terbatas
Kau berikanlah aku kekuatan mental dan fizikal
Kau kurniakanlah aku dengan sifat keredhaan
Kau peliharalah lidahku dari kata-kata nista
Kau kuatkan semangatku menempuhi segala cabaran Mu
Kau berikanlah aku sifat kasih sesama insan Ya Allah,

Sekiranya suami ku ini adalah pilihan Mu di Arash
Berilah aku kekuatan dan keyakinan unt terus bersamanya
Jika suami ku ini adalah suami yg akan membimbing tanganku di titian Mu

Kurniakanlah aku sifat kasih dan redha atas segala perbuatannya
Sekiranya suami ku ini adalah bidadara unt. ku di Jannah Mu
Limpahkanlah aku dengan sifat tunduk dan tawaduk akan segala perintahnya

Sekiranya­ suami ku ini adalah yg terbaik untukku di dunia Mu
Peliharalah tingkah laku serta kata-kataku dari menyakiti perasaannya

Sekiranya..
Suami ku ini jodoh yang dirahmati oleh Mu maka
Berilah aku kesabaran untuk menghadapi segala kerenah dan ragamnya

Sekiranya suami ku tergoda dengan keindahan dunia Mu..
Limpahkanlah aku kesabaran untuk terus membimbingnya..
Sekiranya suami ku tunduk terhadap nafsu yang melalaikan..
Kurniakanlah aku kekuatan Mu untuk aku memperbetulkan keadaanya

Sekiranya suami ku menyintai kesesatan
Kau pandulah aku untuk menarik dirinya keluar dari terus terlena Ya Allah...

Kau yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untukku
Kau juga yang Maha Mengampuni segala kesilapan dan ketelanjuranku

Sekiranya aku tersilap membuat keputusan..
Bimbinglah aku ke jalan yang Engkau redhai

Sekiranya aku lalai dalam tanggungjawabku sebagai isteri..
Kau hukumlah aku di dunia tetapi bukan di akhirat Mu

Sekiranya aku engkar dan derhaka
Berikanlah aku petunjuk ke arah rahmat Mu Ya Allah

Sesungguhnya aku lemah tanpa petunjuk Mu..
Aku buta tanpa bimbingan Mu..
Aku kekurangan tanpa hidayah Mu..
Aku hina tanpa Rahmat Mu..

Ya Allah, Kuatkan hati dan semangatku
Tabahkan aku menghadapi segala cubaan Mu
Jadikanlah aku isteri yang disenangi dan disayangi suami
Bukakanlah hatiku untuk menghayati agama Mu
Bimbinglah aku menjadi isteri Solehah

Hanya pada Mu Ya Allah ku pohon segala harapan
Kerana aku pasrah dengan dugaan Mu
Kerana aku sedar hinanya aku
Kerana aku insan lemah yang kerap keliru
Kerana aku leka dengan keindahan duniamu
Kerana kurang kesabaran ku menghadapi cabaran Mu
Kerana pendek akal ku mengharungi ujian Mu

Ya Allah Ya Tuhanku...
Aku hanya ingin menjadi isteri yang dirahmati
Isteri yang dikasihi..
Isteri yang solehah
Isteri yang sentiasa di hati suamiku..

"I LOVE MY HUSBAND"..


Sunday, September 8, 2013

AIDID MARCELLO & NORZIE PAK WAN CHEK


Bercerita tentang rumah kakak yang hendak dijual di Shah Alam kini telah dibeli oleh pasangan Pengacara Aidid Marcello & isteri Norzie Pak Wan Chek. Alhamdulillah dalam beberapa minggu post akhirnya terjual dan tidak mengambil masa yang lama. Tapi hehe nak cerita gak. Pembeli tu artis kot ahaks! Rumah yang kami sekeluarga duk keluar masuk alih2 menjadi rumah retis (artis) gitu. Ko hadew?? Keh keh. Ok lah kot sekurang2 nya orang kita kan? Pasni dh taulah alamat rumah retis tu. Jaga2 ada yg menghati ni :D

2-storey Terraced House For Sale - JALAN BIRAI, BUKIT JELUTONG
















RM 850,000   (Negotiable)
RM 442.71 psf (built-up)
1,920 sqft / 178.37 sqm (built-up) 
1,920 sqft / 178.37 sqm (land)
 [24 x 80 sqft]
2-storey Terraced House    Freehold
5 Beds    4 Baths